www.lampungpagi.com
06:11 WIB - Rumah dan Satu Unit Mobil Xenia Hangus Dilalap Sijago Merah | 08:12 WIB - Penyelenggaraan Lomba Sekolah Sehat Terus Memicu Perbaikan | 08:04 WIB - Wapres Jusuf Kalla Akan Membuka Rakernas Tarbiyah di Lampung | 08:00 WIB - Pemprov Lampung Dukung Pengurus Persi Cegah Penyakit Ginjal | 07:56 WIB - Dinas PUPR Provinsi Lampung Gelar Bimtek Jalan dan Jembatan | 07:50 WIB - Balitbangda Tangkap Peluang Riset Pengembangan Kopi Robusta
 
Balitbangda Tangkap Peluang Riset Pengembangan Kopi Robusta
Jumat, 27/07/2018 - 07:50:48 WIB

TERKAIT:
 
  • Balitbangda Tangkap Peluang Riset Pengembangan Kopi Robusta
  •  

    LAMPUNGPAGI.COM -- Tim perencana dari Badan Penelitian dan Pengembangan Daerah (Balitbangda) Provinsi Lampung menangkap peluang riset pengembangan kopi robusta berkelanjutan. Hal tersebut diungkapkan salah satu fungsional peneliti muda Balitbangda Lampung Henita Astuti saat menghadiri perhelatan Festival Kopi Lambar 21-23 Juli 2018. Menurut Hernita, sinergi dan kolaborasi antar stakeholders dan pemangku kepentingan berpotensi menjadikan petani kopi Lampung Barat sejahtera dan kaya.

    Hernita merupakan salah satu praktisi Master Trainer SCOPI (Sustainable Coffee Platform Indonesia) atau lembaga yang berkiprah untuk pengembangan perkebunan kopi berkelanjutan. Sejauh ini, SCOPI membina komunitas petani, di antaranya Master Trainer "Nana" dari SCOPI di Lampung Barat.

    Dengan didukung peran dan fungsi lembaga Penelitian dan Pengembangan Daerah Provinsi Lampung (dari Badan Penelitian dan Pengembangan Daerah Provinsi Lampung) dalam bentuk riset aksi implementasi diharapkan masing-masing stakeholders baik akademisi, pengusaha, pemerintah, masyarakat, asosiasi perkopian dan lembaga Independent SCOPI bersama media berperan diharapkan dapat mewujudkan petani yang sejahtera dan kaya.

    Acara Festival Kopi Lambar sendiri diawali dengan acara seremonial penanaman bibit kopi unggul oleh Ketua MPR RI Zulkifli Hasan bersama Dirjen Perkebunan Kementerian Pertanian RI Ir. Bambang disampingi Bupati Lampung Barat Parosil Mabsus, Wabup Madhasnurin dan Gubernur Lampung yang diwakili oleh Kadis Perkebunan dan Peternakan Provinsi Lampung Dessy Romas. Acara pembukaan ini dilakukan Minggu, 22 Juli 2018, pukul 10.00, di Kampung Kopi Rigis Jaya Kecamatan Air Hitam Kabupaten Lampung Barat.  Di sini, juga dilakukan penanaman intercropping kopi dengan tanaman semusim

    Kemudian,  kegiatan dilanjutkan dengan penyampaian sambutan, pembukaan dan penandatangan prasasti pendirian Kampung Kopi Bupati Lambar Parosil Mabsus mengatakan masalah yang terjadi saat ini antara lain produktifitas kopi menurun dan perlu perbaikan kualitas kopi agar dapat mempertahankan keberadaan kopi Lambar yang saat ini menjadi primadona daerah. Masalah lain yang dihadapi umumnya disebabkan perubahan iklim, umur tanaman yang sudah kurang produktif dan adopsi teknologi yang belum merata. Juga pengetahuan SDM petani yang masih terbatas.

    Namun demikian, terdapat nilai plus untuk Indonesia. Menurut Dirjen Perkebunan Ir. Bambang, sektor perkebunan di Indonesia telah memberikan kontribusi yang sangat signifikan, dibuktikan dengan meningkatnya devisa negara secara Nasional naik 9% dari tahun sebelumnya. Hal ini membuat ekspor naik 26,5 %, sehingga Pemerintah baik di tingkat Pusat, Provinsi dan Kabupaten sangat serius dan fokus memberikan kucuran anggaran di Kabupaten Lampung Barat melebihi daerah lainnya.

    Dr. Zulkifli Hasan selaku Ketua MPR yang sekaligus telah didaulat sebagai Bapak Kopi Indonesia mengatakan ada beberapa hal yang harus diperhatikan untuk menjadikan petani kopi sejahtera dan kaya. Misalnya, dengan meningkatkan peranan seluruh stakeholders khususnya pemerintah sebagai regulator, yang ikut memperhatikan nasib petani. Pemerintah secara serius memfasilitasi sarana prasarana input untuk meningkatkan produktifitas kopi dan melakukan penerapan manajemen rantai pasok sehingga nilai tawar petani (NTP) tinggi. Selain itu, Pemerintah dapat memperhatikan pendidikan bagi anak petani agar nantinya dapat memperbaiki hidup dan keluar dari garis kemiskinan.

    Sedangkan Direktur SCOPI Veronica Herlina mengatakan pihaknya sangat apresiatif terhadap besarnya dukungan Pemerintah Provinsi Lampung dan Kabupaten Lampung Barat. Veronica menyatakan siap  bergandengan tangan untuk menghasilkan petani kopi terlatih dengan menerapkan teknologi budidaya dan pascapanen kopi yang baik. Salah satunya, dengan mengoptimalkan peran Master Trainer Kopi Robusta di Provinsi Lampung. (Rls)



    Editor: Elvi Susanti



    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan kirim ke: Redaksi: Jln. Urip Sumoharjo No.130 Bandar Lampung
    Telp. (0721) 5602599 Fax. (0721) 5602599
    Email: lampung.pagi@gmail.com, lampungpagimedia@gmail.com.
    (mohon dilampirkan data diri Anda)

     
    Berita Lainnya :
  • Balitbangda Tangkap Peluang Riset Pengembangan Kopi Robusta
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    SALAM PAGI

    DISKUALIFIKASI OTAK POLITIK UANG DAN KECURANGAN PILKADA
     
     
     
     
    Kanal & Rubrik : Politik Orkes Hukrim Ekbis Pemerintahan Pendidikan Pariwisata Umum
    Internasional Salam Pagi

    © 2016 PT. Lampung Pagi Media, All Rights Reserved
    Lampung : Bandar Lampung Lampung Barat Lampung Selatan Lampung Tengah Lampung Timur
    Lampung Utara Mesuji Metro Pesawaran Pesisir Barat Pringsewu Tanggamus
    Tulang Bawang Tulang Bawang Barat Way Kanan
    Management : Redaksi Disclaimer Dewan Pers